Senandung Hikmah

ISHAK MEKKI; JANGAN COBA-COBA MAIN NARKOBA, SANKSINYA BERHENTI

ISHAK MEKKI; JANGAN COBA-COBA MAIN NARKOBA, SANKSINYA BERHENTI

Palembang –

Komitmen kuat Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan dalam pencegahan dan pemberantasan narkotika di wilayah Provinsi Sumsel sudah tidak diragukan lagi. Pasalnya, seluruh jajaran instansi di lingkungan Pemprov Sumsel diharuskan mendukung dan mengambil peran aktif dalam mengatasi permasalahan ini.

Hal ini seiring dengan instruksi Wakil Gubernur Sumsel, Ishak Mekki kepada seluruh jajaran Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dilingkungan Pemprov Sumsel agar dapat menyusun program kerja yang berkaitan dengan pencegahan, pemberantasan, dan penyalahgunaan peredaran gelap narkoba (P4GN) bekerjasama dengan BNN (Badan Narkotika Nasional) Provinsi Sumsel.

Menurut Ishak Mekki, masalah narkoba tentunya semua sudah memahami, namun perlu dilakukan diskusi agar bagaimana bisa mengajak orang lain untuk menghindari pemakaian dan pengedaran narkoba mulai dari lingkungan keluarga, tempat bekerja dan masyarakat.

“Di lingkungan Pemerintah Provinsi sudah jelas jika ada pegawai yang terlibat narkoba akan kita tindak tegas, sanksi pemberhentian akan kita lakukan jika ada yang coba-coba terlibat narkoba”, ungkap Ishak Mekki saat membuka Workshop pemberdayaan masyarakat Anti Narkotika dilingkungan Provinsi Sumsel Tahun 2016 di Graha Bina Praja (Auditorium) Pemprov Sumsel. Rabu, (03/08).

Lebih lanjut Ishak Mekki mengatakan, berdasarkan data BNN, tidak satupun Kabupaten/Kota di Indonesia bebas dari narkoba, termasuk Provinsi Sumsel pada 2015 prevalensinya mencapai 1,74 persen yaitu pada angka 102.943 orang dengan rentang usia 10 sampai 59 tahun.

Untuk mengatasi ini semua, kata Ishak, perlu tekad dan perhatian semua pihak dimulai dari diri sendiri, keluarga dan lingkungan. “Permasalahan Narkotika tidak akan bisa diselesaikan pemerintah saja, seluruh elemen masyarakat harus memberi dukungan dan mengambil peran”, tegasnya.

Ishak Mekki menjelaskan, Kegiatan Workshop ini dilaksanakan untuk meningkatkan komitmen bersama seluruh jajaran Pemerintahan Daerah di Provinsi Sumsel dalam Program P4GN.

Tujuannya agar seluruh kepala SKPD peduli terhadap permasalahan narkoba dimulai dari lingkungan kerja instansi pemerintah dengan berperan aktif menggagas dan melaksanakan program yang berkaitan dengan P4GN, mensinergikan antar SKPD dan BNN, serta terlibat menjadi penggiat anti narkoba.

“Harus bahu-membahu bersatu memerangi narkoba karena dampaknya akan merusak secara permanen, tidak hanya SKPD Provinsi namun seluruh Pemerintah Daerah harus mendukung dengan membuat program yang sinergi dengan BNN”, terang Ishak Mekki.

Sementara itu, Kepala BNN Provinsi Sumsel Brigjen Pol Iswandi Hari mengharapkan kedepannya dalam mengatasi permasalahan narkoba di Sumsel tidak hanya BNN yang berperan aktif, namun juga melibatkan SKPD jajaran pemerintah daerah dan seluruh lapisan masyarakat.

Menurutnya, melalui Workshop yang digelar diharapkan dapat memberikan pembelajaran dan berbagai diskusi agar permasalahan narkoba di Sumsel dapat diselesaikan.

“Seluruh stakeholder di Sumsel kita yakin mendukung. Untuk itu, kita menghadirkan pembicara dari Direktur Peran serta Masyarakat BNN RI, Shinta Dame Simanjuntak. Banyak hal akan kita diskusikan disini,” pungkasnya.(ADV. Humas Pemprov)

Online Paper Updated at: 10.58.00
Get Free Updates:
*Please click on the confirmation link sent in your Spam folder of Email*

Be the first to reply!

Poskan Komentar

 
back to top